sudi nak itot...

^_^ Exchange Link : Tinggalkan Jejak Anda Disini ^_^

Tuesday, May 31, 2011

Aku ngaku nangis lepas baca entry nie....




kali ini mengisahkan seekor anjing legenda Jepun, Hachiko...berjuta-juta manusia telah menangisi kematian tragik anjing ini......ceritanya ramai orang yang dah tahu....banyak juga diabadikan di dalam blog2 dan website....ceritanya hanya satu tetapi gaya penceritaan ada bermacam-macam... keberkesanan cerita yang disampaikan kepada pembacanya adalah bergantung kepada pengolahan semula si tukang penulis blog...Cara pengolahan semula yang berkesan akan menyebabkan si pembaca blog akan merasai peristiwa ini seolah-olah baru berlaku semalam....


Susuk tubuh yang Anjing baka Akita Inu yang tegap ini lahir pada 10 November 1923, Sewaktu berumur 2 bulan, Hachiko dibawa ke rumah Profesor Ueno di Shibuya. Profesor Ueno bekerja di Universiti Tokyo di dalam bidang pertanian. Prof. Ueno suka memangggil Hachiko dengan panggilan Hachi yang bermaksud Cahaya. Nama 'Ko' yang ada di belakang nama ( Hachi-ko ) adalah nama tambahan untuk orang Jepun yang bermaksud "Anak".
Dengan demikian Profesor mengakui Hachiko sebagai keluarganya serta teman terbaiknya. Hachiko menggemari makanan Yakitori (sate ayam). Selama satu tahun lebih Hachiko selalu menunggu kepulangan sang profesor di Stesen Keretapi Shibuya. Hachiko sudah terbiasa dengan menunggu kepulangan profesor yang bekerja di kota Tokyo. Dan pada tanggal yang bersejarah inilah segala-galanya bermula...Ini membuktikan bahawa perancangan manusia takkan pernah sama dengan Tuhan...
21 Mei 1925, Profesor Ueno terkena stroke ( angin ahmar ) di tempat dia bekerja. Profesor meninggal di Universiti Tokyo sebelum sempat pulang menemui Hachiko. Oleh kerana Profesor Ueno telah mati, maka saudara Ueno, telah mengambil alih tugas menjaga Hachiko.... Hachiko hidup dengan saudara Ueno dan rumahnya terletak beberapa batu dari Stesen Shibuya, tempat kebiasaan Hachiko menunggu kepulangan tuan kesayangannya...



Pada suatu hari Hachiko merasa kesepian, dia lari dari rumah barunya menuju ke Stesen Keretapi Shibuya dengan harapan dapat bertemu dengan tuannya ( yang telah pun mati.... )
Seorang tukang kebun yang mengenali Profesor Ueno yang bernama Kikuzaburo Kobayashi melihat berhari-hari Hachiko yang setia menunggu tuannya yang tak kunjung tiba seperti biasa...Apabila melihat akan kesetiaan seekor anjing kepada tuannya, Kiku
zaburo berasa kagum dan beliau selalu memberi makan kepada Hachiko sesuai dengan apa yang diberi profesor, yakitori.




Salah satu posisi Hachiko menunggu tuannya di Stesen Shibuya yang sempat dirakam



Tahun 1928, Stesen Shibuya telah diubahsuai rekabentuknya secara total. Ketika pengubahsuaian stesen itu sedang rancak berjalan, Hachiko telah menyelusup ke setiap kedai-kedai tetapi ianya telah robohkan untuk pengubahsuaian....Namun, Hachiko tetap setia menunggu tuannya dan Kikuzaburo nampak Hachiko selalu dan menunggu di salah sebuah tempat di stesen berkenaan yang masih elok keadaannya.

Ditahun yang sama, ada seorang pengkaji anjing jenis Akita dimana dia adalah murid Profesor Ueno. Dia kebetulan melihat "pemandangan" menarik tentang Hachiko yang pada ketika itu sedang duduk menunggu kepulangan tuannya, yang juga anjing jenis Akita. Dia mengamati bagaimana Hachiko menunggu tuannya di stesen keretapi. Murid Ueno itu mendapat maklumat tentang Hachiko yang setia menunggu tuannya. Dia pun mula menulis artikel tentang Hachiko.
Berita tentang Hachiko pun mulai tersebar di seluruh Jepun. "Faithful Old Dog Awaits Return of Master Dead for Seven Years" adalah berita yang dimuat di harian Asahi pada 4 Oktober 1933. Hachiko pun semakin dikenali dan semakin tersohor hingga seluruh pelosok Jepun.


Tahun 1934 patung Hachiko didirikan di depan Stesen Shibuya. Stesen tersebut yang mengalami kerosakan akibat pada tahun 1948 akibat perang dunia ke II. Hachiko telah mati pada 8 March 1935. Di saat hampir mati, Hachiko masih setia menunggu Profesor Ueno di pintu keluar Stesen Shibuya yang kini dinamakan sebagai PINTU HACHIKO SHIBUYA. Posisi patung Hachiko adalah duduk seperti 70 tahun lalu menunggu Profesor Ueno pulang. Patung Hachiko sendiri kini terdapat 3 buah, satu di Shibuya, Akita serta tempat kelahiran Hachiko Odate.


























Kisah Hachiko juga telah diabadikan di dalam novel, buku cerita, dokumentari haiwan dan filem....


Di antaranya filem yang berjudul Hachiko lakonan Richard Gere.....



Kesimpulan :

Apakah perasaan yang tersirat di hati Hachiko sebenarnya...? Berapa tebalkah kesetiaan Hachiko terhadap tuannya...? Berdasarkan apa yang aku faham, Hachiko tak pernah pedulikan benda lain selain dari tuannya...aku percaya matlamat hidup Hachiko semenjak di saat mula-mula dipelihara oleh Profesor Ueno hanya satu iaitu :

"BERBAKTI PADA TUANNYA SELAGI BERNYAWA..."

MasyaAllah...!!! Mulia sungguh hati haiwan ini....

Bayangkanlah, selama 10 tahun Hachiko menjadi penunggu di stesen keretapi tu....dan dia mati di situ juga...aku yakin semasa disaat-saat akhir nyawanya, dia dikelilingi oleh orang2 awam dan diiringi dengan tangisan sedu-sedan....kesemuanya sayangkan Hachiko....



P/S :

Kalaulah Hachiko ni boleh berkata-kata sebelum dia mati, Hachiko mesti pesan kat Kobayashi :

" Hachi nak pergi jauh ni...Kalau Tuan Ueno balik nanti, tolong pesan kat dia, Hachi sihat ajer....jangan risaukan Hachi yer...!! Jangan bagitau kubur Hachi di mana....nanti dia sedih..."

Wallahualam...!!!



2 comments:

NenekPenne said...

haiwan lagi lebih setia daripada manusia...

pelihara haiwan lagi baik daripada pelihara seorang jantan yang bernama suami... belum sempat kita mati, dia dah sibuk cari betina lain..

aaah sedihhhh nih..

Live LiFe..LoVe LiFe.. said...

Net...lama tak dengar cita..rindu lah kat Net...

betul tu..bela binatang tak menyakitkan hati dari ada bf/suami yg tak reti nak menghargai gf/isteri nya..